Tuesday, June 29, 2010

Hanya Pada Allah aku bergantung Harapan


Bismillahirahmanirahim,

Assalamualaikum,

kehidupan manusia sentiasa ada jatuh dan bangunnya. dalam melayari bahtera kehidupan ini kita sering leka dengan hasutan duniawi semata-mata. tanpa memandang ke akhirat yang kekal selamanya, alangkah khilafnya diri. segala yang terjadi pada kita hari ini mengajar kita tentang kehidupan yang sangat-sangat menekankan. 1001 dugaan yang menimpa kehidupan kita kadang-kala buat kita sesak sendiri. itu tandanya betapa Allah sayang dengan hamba-hambaNya. Subahanallah, tapi kadang-kadang kita tidak nampak semua itu.

Allah itu Maha adil dan Penyayang, Dia akan menguji pada hambaNya yang betul-betul mampu. seperti mana dalam firman Allah Surah AL-Bakarah yang bermaksud "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya" jika kita fikir kita lemah maka hanya pada Allah kita bergantung, hanya kepada Allah kita adukan segala-galanya. sangat-sangat perit bila kita ditimpa dugaan. tetapi ingatlah sahabat-sahabatku, bahawa dugaan itu mengajar kita menjadi kuat dan memperbaiki lagi peribadi diri kita. andai tanpa Allah, tiadalah makna lah hidup kita.

susah betul untuk istiqamah, susah betul untuk kuat, susah betul untuk memuaskan hati, kerana manusia sememangnya tidak pernah puas, kita sering kali khilaf dengan diri kita. tetapi selagi kita masih mampu bernafas, selagi mampu melihat kebesaran Allah, selagi kita mampu mendengar alunan azan dan bacaan ayat-ayat suci Al-quran, selagi kita mampu sujud padaNya, selagi kita mampu bergerak untuk mencari keredhaanNya, selagi itu marilah kita tadah tangan kepada Allah memohon memanjatkan kesyukuran dengan nikmat dunia ini.

hanya pada Allah kita bergantung harapan, kerana hanya Dia sahaja yang layak mengaturkan kehidupan kita. sebaik-baik perancangan adalah perancangan dari Allah. andai kita kecewa dengan ketetapanNya, percayalah Allah mencipta segala yang lebih baik dimasa hadapan.

semoga kita terus kuat dalam mujahadah ini demi menggapai redha Allah. dan semoga kita boleh masuk syurga bersama-sama dengan mana-mana pintu pun. semoga kita peroleh syafaat dari Nabi Allah iaitu Nabi Muhammad. itulah impian kita hidup didunia ini. mengumpul bekalan untuk perjalanan di akhirat sana.

Wallahualam...

Saturday, June 26, 2010

KisAh KaU dAn AkU

Dalam persahabatan ini, dalam menjalinkan ukhuwah yang suci ini kita sering dilanda 1001 masalah dan dugaan untuk mematangkan lagi pemikiran dan lantas mempersiapkan diri untuk bertemu Allah. lantas aku mengerling jam di tangan, masa yang ku rasa bergerak amat lambat. sedangkan keretapi yang ku tunggu tidak kunjung tiba. hatiku gelisah namun aku cuba sabarkan hati dengan zikrullah di bibir. Alhamdulilah hati ku kembali tenang. sesaat kita mudah lupa pada Pencipta. keluhan terlepas di bibir mengenangkan bertapa khilafnya diriku ini. aku melihat jam di tangan lagi, sudah jam 8.20 pagi. aku menanti keretapi dengan sabar, sambil telinga ku mendengar alunan lagu-lagu nasyid dari handphone ku, serentak itu tiba-tiba gegaran handphone ku kedengaran di kocek seluar menandakan ada mesej yang masuk. aku membaca mesj itu tersentak aku terkejut, sahabat aku sudah sampai di KL Sentral. aku semakin gelabah, pantang bagiku apabila ada orang menunggu kehadiran aku. aku tidak suka membuat orang tertunggu-tunggu kerana aku bimbang mereka marah dalam diam. selepas membalas pesanan itu pada sahabatku itu tiba-tiba keretapi yang aku nantikan muncul juga. aku masuk seraya mendapatkan tempat duduk. keretapi agak lenggang. keretapi terus bergerak membelah rel nya untuk menghantar penumpang-penumpang dengam selamat termasuk aku.

45 minit aku di dalam keretapi, akhirnya sampai juga aku di stesen KL Sentral. aku buru-buru keluar bimbang pintu gerabak akan tutup. aku terus mendapatkan sahabat aku yang sudah lama tunggu kehadiran aku. aku menaiki eskalator dan menuju ke tempat duduk di depan KFC seperti mana yang dia beritahu padaku. mataku meliar mencari dimana kelibatnya mataku terhenti pada susuk tubuh yang menunduk dan di tangannya terdapat buku. aku melihat dia dari jauh nampak khusuk betul dia membaca tanpa mempeduli hal sekeliling. aku menapak perlahan-lahan ke arah dia. aku kini sudah sejengkal berada di hadapannya namun semua itu tidak terusik langsung konsentrasi dia pada buku di hadapannya itu. 'hish..kalau dah baca buku dunia pun lupa' bisik hati aku.

"assalamualaikum,"beri salam padanya mudah-mudahan dia sedar. aku menghulurkan tangan
"waalaikumsalam" dia menjawab lantas mendonggak kepala dan terkejut melihat aku di depannya dan seraya dia tergelak.
"ukhti..ana terkeut tadi"katanya seraya menyambut huluran dariku dan memelukku serta ciuman singgah di pipi kanan dan kiri. dia ketawa tidak henti-henti.
"maaf, ana lambat"ucapku, serba salah menguasai diri.
"eh xpe, asalkan ukhti selamat sampai" sedar dengan perubahan mukaku yang sedikit keruh akibat serba-salah yang teramat.
"ukhti pasti belum makan kan?"tanyaku.
"xpe ana tunggu ukhti,"katanya
"jom kita sarapan"kataku seraya mengatur langkah melihat dia buru-buru memasukkan bukunya itu dan terus mendapatkan aku.

kami memilih kedai makan yang menyajikan makanan melayu di KL Sentral. aku hendak makan roti canai, tetapi malangnya roti canai sudah habis, MasyaAllah, baru jam 9.00 pagi sudah habis roti canai. Alhamdulilah laku benar. sahabat aku itu hanya makan mee goreng dan sambal sedangkan aku hanya makan nasi goreng dan sambal. sebelum makan aku menghulurkan plastik hitam kepadanya

"apa ni ukhti?"tanya dia lantas tangannya mengeluarkan sesuatu yang ada didalam beg plastik hitam itu. terdapat ada sesuatu benda yang berbalut hadiah. kemas.
"bukalah, ana rakam hehe.."kataku seraya merakan saat-saat sahabatku itu membuka hadiah itu. bermula dengan balut hadiah apabila habis balut hadiah itu dibogelkan ingatkan sudah dapat tahu isinya, rupa-rupanya masih ada balutan kertas surah khabar yang melindungi hadiah itu. 'saja je nak wat sahabat aku ini tertanya-tanya' bisik hatiku. sudah habis balutan surat khabar itu ditanggalkan rupanya ada lagi yang melitupi hadiah itu. aku melihat sahabatku tersenyum dan ketawa. seraya pantas tangannya mengoyakkan balutan surat khabar itu belum sampai separuh dia buka

"haa....ukhti...terima kasih.wah.."kata sahabatku itu. wajahnya tersenyum manis sampai ke telinga. aku hanya senyum sahaja.
"suka tak?"tanyaku
"suka sangat..wah..boleh baca lagi nih"katanya terharu.

aku hanya menghadiakan sebuah novel yang bertajuk 'Tautan Hati' penulisnya ialah Fatimah As-Syara salah satu penulis kegemaran sahabatku ini. aku juga menyukai penulis tersebut aku pernah terbaca buku hasilannya iaitu 'Pemilik Cintamu Selepas Allah dan Rasul' meleleh ari mataku membaca karya nya itu. selesai makan aku dan sahabatku ini berjalan menuju ke kaunter tiket. aku membeli tiket ke midvalley. selepas melepasi halangan dari mesin tiket itu aku dan sahabatku terus menuju ke platform 6 untuk pergi ke Midvalley. sempat aku mengajarnya bagaimana nak berhenti dan tukar keretapi. dia mengangguk-angguk faham dan tersenyum, aku tahu dia jenis mudah faham. selepas itu kami duduk menunggu keretapi datang. suasana di platform 6 itu agak sibuk. lama juga nak tunggu keretapi itu. peluang ini tidak ku lepaskan dengan berbual-bual dengan sahabatku itu, banyak cerita yang aku kongsi padanya, dan dia juga begitu. sedar-sedar keretapi dah pun sampai. aku dan dia terus menaiki keretapi itu, kami terpaksa berdiri sebab tiada tempat duduk kerana semuanya telah terisi. 'tak mengapa 1 stesen je' bisik hatiku. sambil berbual-bual kedengaran kami ketawa kecil. apabila bersama sahabat aku ini aku sentiasa ketawa pandai dia buat lawak.

keretapi berhenti pada stesen Midvalley. aku dan sahabatku berjalan keluar dari keretapi dan berjalan terus memasuki Midvalley. buat kali kedua aku masuk ke dalam Midvalley itu hatiku tertawan dengan kecanggihan dan taburan keda-kedai yang bermacam-macam jenis. terkaku ku seketika.

"ukhti ini baru south center, ada banyak lagi taw!"terangnya.
"iya ke?"tanyaku, aku berjalan-jalan dengannya, suasana di Midvalley agak lengang. Almaklumlah baru jam 11 pagi. aku berjalan sambil bercerita, keluar masuk kedai, semuanya aku jelajah. sampai ke wayang. hati ini teringin nak masuk wayang tetapi cerita yang agak best pada jam 4.20ptg, aku berkira sendiri, tentu akan lepas waktu asar. aku membatalkan niat untuk menonton wayang mungkin lain kali, kami berjalan dan terus berjalan, hingga dia membawa aku ke dalam sebuah kedai buku MPH,

"wah..besarnya.."kataku seraya aku tinggalkan sahabatku termangu-mangu.
"hehehe..sabar..sabar.."katanya seraya tersenyum
"wah..."kataku lagi tanpa mempedulikan segala kata-katanya.
kami masuk ke dalam kedai buku itu, kami berjalan di setiap rak yang ada di situ, sahabat aku mencari buku Muet, aku juga adalah tengok-tengok sikit, tapi buku tersebut tidak banyak, selepas itu kami pergi rak yang menempatkan novel. tercengang aku tatkala melihat ratusan novel tersusun disitu. sahabat aku itu hanya ketawa kecil.
"kat sini ada satu ruangan untuk membaca taw!, kita pilih novel lepas itu kita baca yer,"terangnya.
"iya, baik lah,"kataku.

aku mengambil novel yang aku nak beli iaitu 'Denyut Kasih Medik' karya Dr. Farhan Hadi. aku terlihat satu novel yang aku pernah baca suatu ketika dahulu novel 'Salju Sakinah' aku ambil lantas aku berikan pada sahabatku itu.
"best taw cerita nih, bacalah"kataku, dia akur lalu mengambil novel itu daripada tanganku, dia juga mempromosikan buku 'sinergi' karya Hilal Asyraf padaku. aku hanya mengambil dan membawanya ke tempat yang dikhaskan untuk membaca.
"mari kita ke alam fantasi"kataku dan tergelak.
"betul-betul jom.."balas sahabatku.

kami berdua duduk sambil membaca buku masing-masing. khayalku seketika membaca buku 'Sinergi' itu, aku baca dan terus membaca. dalam setengah jam kami berkeadaan sebegitu. akhirnya aku menutup buku.sahabatku terkejut melihat perlakuan aku.
"kenapa ukhti? buku tu best tak?"tanya dia terus.
"bukunye macam pelik sikit, jalan ceritanya agak lambat"terangku.
"kalau macam tu ana tak nak beli lah, buku ni best lah.. tak sabar-sabar nak baca apa lagi seterusnya, ana nak beli buku ini"katanya seraya tersenyum
"hehe..best buku tuh"kataku dan pergi mencari novel yang lain, teringin pula hendak membeli novel 'Karipap Karipap Cinta" karya Nazri M.Annuar. kata abang seniorku buku itu sangat best. aku mencari dimana novel tersebut. setelah mencari dan tercari akhirnya aku terjumpa timbunan novel tersebut, lantas aku ambil satu dan terus ke tempat dimana sahabatku sedang membaca buku. jam di tangan sudah ke angka 1.30petang. kami terus ke kaunter bayaran dan setelah itu kami membawa diri ke surau berdekatan oleh kerana waktu zuhur sudah masuk. sampai di surau aku terkejut melihat suraunya yang maha kecil. aku tidak solat ketika itu hanya sahabatku sahaja yang solat tetapi melihat surau yang sentiasa bertali arus di jam ini membuat aku rasa kurang selesa untuk menunggu di dalamnya kerana ruangnya sangat-sangat terhad. tetapi aku sabarkan diri. aku duduk menunggu sahabatku menunaikan kewajipannya pada Yang Maha Esa.

sedang aku asyik melihat kelibat orang solat dan keluar masuk mataku terpaku melihat seorang perempuan kacukan cina. 'mungkin mualaf' bisik hatiku. pakaiannya MasyaAllah ketat sungguh,melihat dia memakai telekung dan bersolat, sedang dia bersolat, dalam rakaat ke-3 aku melihat kainnya lucut sedikit menampakkan belakang badan di bahagian punggungnya. tersentap aku seketika, MasyaAllah, aku hanya berdoa semoga Allah memberi hidayah kepadanya. sahabatku sudah selesai menunaikan solat.dan kami segera keluar dari surau kecil itu. dalam hati aku mengeluh shopping complexe sikit punya besar tapi surau sekecil-kecil ruang. kami menuju ke Oasis Foodcoart. sedikit pelik dengan nama foodcoartnye. adakah ia diambil daripada channel astro Oasis? bila difikirkan geli hati juga. sahabat aku mengorder set makan tengah hari nasi dan tomyam dengan sup kecil dan dua keping tembikai. sedangkan aku hanya mengorder claypot nasi dengan ayam black papper. cukuplah. kami mengambil tempat jauh ke belakang sedikit,sedikit privasi, hehehe. selepas membaca doa, kami pun makan, dan makan dan sampai habis. Alhamdulilah.

kami menghabiskan masa dengan berbual-bual dari perkara yang serius hingga perkara yang sekecil-kecilnya, perbualan kami diselangi dengan gelak ketawa halus kami. best sungguh, tidak pernah kami terdiam, ada saja cerita yang best yang kami kongsi.
"boleh ana taw bagaimana semuanya terjadi?"tanyaku, kali ini nadaku serius.
aku hanya dengar dan mendengar, Subahanallah, sesungguhnya apa yang dilalui oleh sahabatku itu sangat-sangat teruk, dia terpaksa menghadapinya seorang diri, tiada sokongan dari siapa-siapa, aku cuba untuk menahan esak tangis supaya tidak jatuh air mata dari pipiku, aku mahu menjadi kuat dihadapannya, walau hakikatnya aku tidak mampu, aku mahu jadi sebahagian dari kekuatannya, mahu menjadi bahu kanannya pendek kata mahu bersamanya dikala dia senang dan susah, kuat sungguh mujahadahnya, aku pun tidak mampu setanding dia, Subahanallah, ini adalah anugerah Allah padaku, dengan mengurniakan sahabat yang seperti ini, sesungguhnya pemberian dari Allah terlalu bernilai bagiku, mungkin aku tidak boleh menjadi teman yang baik untuknya tetapi aku akan cuba sebaiknya ikrarku dalam hati, melihatkan air matanya yang jatuh ke pipi makin mengigit tangkai hatiku.aku hanya memegang tangannya menyumbangkan sedikit kekuatan padanya. semoga dia boleh menjadi setabah-tabah manusia.

sedar tak sedar jam menunjukkan ke angka 4.45petang. pantasnya masa bergerak. kami terus ke surau kecil itu kembali untuk solat, aku seperti biasa duduk di belakang sambil memerhatikan orang solat dan keluar masuk orang di surau ini. apa yang menimpa sahabatku itu membuatkan aku insaf, aku patutnya bersyukur kerana masalah aku tidak seteruk sahabat aku, aku masih punyai keluarga yang menyokongku, masih punyai sahabat-sahabat yang sedia membantu, sedangkan sahabat aku ini tiada siapa-siapa yang mahu menyokongnya, hanya mengharapkan belas kasihan daripada teman-teman di sekelilingnya. Subahanallah! begitu sayangnya Allah pada sahabatku itu. 'Ya Allah berilah kekuatan pada kami' doakku dalam hati.

usai solat kami ke tingkat atas untuk menikmati kek dari secret resepi, aku memilih chocolate indulgence dan sahabat aku memilih chocolate cheese kot, tak ingat lah, kami masing-masing bergelak ketawa, puas aku melihat mukanya yang terpancar riak gembira walaupun di hatinya menanggung beban yang berat sangat. aku kagum dengan sahabat aku nih.aku berazam untuk kuat sepertinya. selepas makan, kami terus keluar dari perkarangan Midvalley, kerana hari sudah gelap, aku khuatirkan sahabat aku ini kerana takut tertinggal solat maghrib, aku ke kaunter membeli tiket, satu ke stesen kajang, dan satu lagi di stesen klang, aku memberi tiket ke stesen kajang padanya, dan masa itu aku merasa saat perpisahan yang semakin hampir. kami dipersimpangan jalan. sudah tiba masa untuk berpisah.
"jaga diri baik-baik yer, InsyaAllah nanti kita jumpa lagi yer,"katanya itu mengundang sedih di hati.
"kita kena kuat, kuat dan kuat"katanya lagi seraya memelukku. aku sebolehnya menahan kolam mataku daripada pecah.
"ana minta maaf kalau ada kata-kata ana yang menyakiti hati kecil ukhti"kataku, dan aku terperasan setitik air mataku jatuh, dihadapannya.
"eh, janganlah, nanti ana pun nangis juga, banjir Midvalley ni"katanya sempat juga bergurau.
"jaga diri baik-baik yer"kataku seraya memelukknya sekali lagi mengharapkan supaya kami berdua kuat dalam mujahadah ke jalan Allah.

senja menyaksikan penyatuan dua hati sahabat yang sejati, berdoa semoga sama-sama peroleh kekuatan, berdoa semoga dapat berjalan menuju redha Allah. semoga dapat kecintaan dari Allah. pelukan yang terakhir kami peluk selama mungkin, menyalurkan kekuatan masing-masing, berkongsi kekuatan semoga kami bisa kuat dan tenang menghadapi dugaan dan cabaran hidup ini. kami terpisah, dia ke platform 1 manakala aku ke platform 2, kami dipisahkan oleh rel keretapi, tapi dari jauh, aku masih nampak dia sedang menelefon seseorang mungkin bapanya. keretapi telah sampai dahulu, aku melambai-lambai padanya, dia membalas lambaianku, keretapi itu nampak ramai sangai orang, sahabat aku terhimpit-himpit antara satu sama lain, kasihan dia. keretapi itu terus berjalan dan membawa 1001 kenangan yang tidak akan aku lupakan sampai bila-bila.

terjalinnya Ukhuwah yang ikhlas kerana Allah, terdapat 1001 hikmah yang dapat dikongsikan pada sahabat aku ini, sesungguhnya aku bersyukur kerana Allah telah menghadiahkan aku sahabat yang sebaik ini, sesungguhnya Allah itu Maha Pemurah, sebelum ini dia telah mengurniakan aku seorang adik yang baik, yang mengajak aku ke jalan yang diredhai Allah. namun Allah itu memberi lagi sahabat yang baik kepada aku, Subahanallah, apa lagi yang aku hendak di dalam dunia ini? aku sudah mempunyai keluarga yang baik dan bahagia, aku telah dikurniakan adik angkatku yang semulianya, dan tidak kurang itu aku juga telah mendapat sahabat yang memahami dan baik, apa lagi yang aku mahu di dunia ini selain dari mereka? aku bersyukur dengan kehadiran mereka. semoga mereka boleh membimbing aku ke jalan yang doredhai Allah. dan semoga kami semua boleh sama-sama masuk ke syurga, bersama-sama.. itu harapanku..

Sunday, June 20, 2010

Handphone Canggih dan Sejauh Mana Keperluannya


Bismillahirahmanirahim
(dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang)

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Alhamdulilah bersyukur kita ke Hadrat Illahi kerana ana masih di kurniakan kudrat untuk menulis lagi untuk menyampaikan pesanan dan sedikit ilmu kepada sahabat-sahabat yang ana kasihi.

dalam era globalisasi ini, teknologi makin meningkat seiring dengan peredaran masa. oleh itu penyampaian maklumat dan pencarian maklumat menjadi lebih mudah dan hanya berada di hujung jari sahaja. dengan teknologi juga banyak memberi 1001 manfaat sekiranya ia digunakan pada jalan yang betul.

Handphone, handphone, dan handphone. kita semua sudah sedia maklum dengan salah satu hasilan benda kecil ini daripada teknologi. apa gunanya handphone? penting kah? jujur ana katakan, handphone penting dalam hidup ana dan ana juga pasti sahabat-sahabat ana juga berfikiran seperti ana.

handphone ialah jaringan komunikasi yang hebat, pada awalan penciptaannya handphone hanya untuk menghubungi dan hanya boleh menghantar mesej melalui sms iaitu short mesej system. tetapi oleh kerana arus kemodenan dan teknologi semakin meningkat terdapat banyak hasilan handphone yang bukan sahaja boleh menelefon dan menghantar mesej tetapi terdapat banyak function-function seperti radio, games, camera, bluetooth, wifi, mp3, dan 1001 function yang semakin lama semakin diupgrade kesemuanya.

sekarang kita perhatikan permintaan kepada handphone semakin meningkat. saban waktu ada sahaja new release handphone yang pelbagai bentuk, warna, design, dan function yang tersendiri. ada yang sanggup membelanja ribuan ringgit untuk memiliki handphone yang baru sahaja keluar. jenama Nokia, Sony Ericson, Samsung, Motorola, HTC, dan banyak lagi lah

secanggih mana pun handphone kita, walau beribu2 wang dihabiskan untuk membeli handphone yang canggih,tetapi pernah kita terfikir adakah keimanan kita juga sentiasa diupgrade sepertimana handphone kita? adekah akidah kita semantap function di dalam handphone kita, dan adakah akhlak kita secantik warna dan design di handphone kita? fikir-fikirkan lah wahai sahabat-sahabatku.

adik kecil kita yang berumur 7 tahun bisa menggunakan handphone canggih, MasyaAllah begitu teknologi ini memberi impak kepada semua golongan. ada handphone canggih tidak salah, asalkan kita pandai menggunakannya, dan jangan salah menggunakannya kelak merana. sepertimana segelintir manusia yang menyalahgunakan handphone seperti mendownload video-video lucah, games yang tidak sepatutnya, ini boleh menggelapkan hati dan sekaligus memudarkan iman.

gunalah handphone dengan betul dan jangan kerananya kita leka dengan suruhan Allah, Nauzubillah, moga di jauhkan, mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang dipayungi rahmat Allah sentiasa. Ameen

Wallahualam...

Saturday, June 19, 2010

Sahabat- Devotees

ku layarkan kerinduan
di lautan memori
mengimbau kenangan indah
yang menyentuh emosi
masih segar di ingatan
saat mesra berputik
hadimu membawa sinaran
cahaya inspirasi

sahabat...
kau sesungguhnya temanku..
dikala suka dan lara..
tika ku buntu
diselunbungi sendu
kau tiupkan ketabahan
untuk ku ukir senyuman
bagaikan embun
hilang diterbit fajar
kau pergi jauh mengejar cita
menggapai redha Yang Esa

duhai sahabat dengarkanlah
bicara hatiku ini
meskipun jarak memisahkan
namun tiada noktah kasih
biarlah waktu menentukan
nilai ukhuwah yang terjalin
teruskanlah perjuangan hingga
ke titisan darah terakhir

sahabat...
kau sesungguhnya..
temanku didalam suka dan lara
tikaku buntu diselubungi sendu
kau tiupkan ketabahan
untukku ukir senyuman
bagaikan embun
hilang diterbit fajar
kau pergi jauh mengejar cita
menggapai redha Yang Esa..

duhai sahabat dengarkanlah
bicara hatiku ini
meskipun jarak memisahkan
namun tiada noktah kasih
biarlah waktu menentukan
nilai ukhuwah yang terjalin
teruskan perjuangan
ke titisan darah yang terakhir

dan aku masih di sini
terus mendaki puncak
tertinggi hidupku
dan aku terus menanti
saat yang manis
akan berulang kembali

sahabat.....

video

Sahabat sejati Membawa ke Syurga

"nanti dah sampai kirim salam kat dia yer" kata ayahku.
"insyaAllah yah, doakan kita yer, ayah hati-hati bawa kereta,"
aku keluar ke pintu kereta dan terus melintas menuju ke destinasi yang aku tuju. suasana di tempat itu tidak sebegitu sibuk. aku ke kaunter untuk membeli tiket keretapi.
"stesen Kajang"kataku.
setelah tiket bertukar tangan aku terus memanjangkan langkah ke platform 2 untuk menunggu keretapi datang. jam di tangan menunjukkan jam 7.35 pagi. aku melihat di skrin keretapi Sentul akan sampai jam 7.50 pagi. cuaca pagi itu indah sekali dengan matahari terbit malu-malu, terbias sinarnya di dada langit. kagum dengan ciptaan Allah.

keretapi pun sampai, aku pun naik,dah lama juga aku tak naik keretapi,sekarang ni ktm komuter buat pembaharuan dimana pihak ktm telah mengadakan koc untuk wanita sahaja. "alhamdulilah sekurang-kurangnya sesama perempuan tidak ade yang berani buat kejahatan" bisik hatiku.

perjalanan mengambil masa selama 2 jam. sampai je di stesen kajang, aku memberi mesej kepada kawanku itu dan mengatakan yang aku sudah sampai di stesen. dia mengambil masa dalam 20 minit untuk mengambil aku. aku tidak kisahlah sambil menunggu aku mebaca, asib baik aku bawa buku kecil ni. sedang dalam 20 minit aku menunggu sahabatku itu, tiba-tiba telingaku mendengar perbualan daripada lelaki yang berada tidak jauh dari ku.

"malam ni ape game?"tanya pakcik itu.
"malam ni spain lawan swiss,"jawab kawan dia yang berbangsa india
"sapa menang yek, meh bukak game,"kata pakcik tu lagi
"haiyo...ini pun nak bukan game ke..kata orang melayu,"jawab kawannya itu.

aku juga terkejut. yelah judi permainan bola ni kan makin berleluasa, ramai yang mempertaruhkan wang mereka dengan banyak untuk world cup ni.sesungguhnya ini memang haram sama sekali. aku geleng kepala mendengarnya lantas aku meneruskan balik pembacaan. tiba-tiba ada panggilan masuk pada handphoneku lantas orang yang ku tunggu akhirnya tiba juga.

"ukhti keluar dari stesen lepas tu cari kereta saga warna gelap,"kata sahabatku itu.
"ye..ana keluar yer,"aku berkata.

sejurus aku keluar tiba-tiba aku terpandang seorang perempuan yang tersenyum ke arah ku, aku agak ini lah sahabat yang menelefonku tadi, aku tidak mahu buat andaian apa2 sebab aku sendiri masih belum melihat wajahnya.

perkenanlan aku dengan sahabat baru ku ini adalah melalui laman sosial iaitu Facebook, bermula dengan satu komen, aku tertarik dengan kata-katanya, aku tertarik dengan bahasanya. kami berkenalan di situ, dan kami selalunya chat di Yahoo Masengger. kami berkenalan dan akhirnya kami membuat keputusan untuk berjumpa 4 mata. akhirnya terjadilah pertemuan ini. aku tidak mengetahui bagaimana rupa sahabatku ini, berbanding dengan dia, dia sudah melihat gambarku yang terpapar di profile picture di YM, jadi dia sudah tahu bagaimana wajahku, sedangkan aku? tidak mengapa aku berdoa supaya pertemuan kami ini dirahmati.

rupanya perempuan yang tersenyum kearah aku itu adalah sahabatku itu. kami bersalaman dan berpelukan. Alhamdulilah syukur jumpa juga kami akhirnya. dia mempersilakan aku masuk ke dalam kereta nya itu, terkejut aku tiba-tiba ada lelaki duduk di sebelah nya, sepantas kita kulit wajahku merah menyala. rupa-rupanya itu adik sahabatku ini. buat suspens je.hehehe.

"maaf ukhti, ana lewat sangat-sangat," katanya..
"eh xde papela ukhti..ana ok je."kataku untuk menyedapkan hatinya. alahai apelah sangat tunggu 20 minit tu.sekurang-kurangnya masa ku terisi dengan membaca buku dari terbitan AL-hidayah yang bertajuk "Jangan Bersedih Jadilah Wanita Yang Paling Bahagia" karya dari Dr. 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni. memang best. satu motivasi yang khusus untuk wanita yang dilanda kemurungan.

"inilah bandar apa?," tanyaku.
"inilah bandar Kajang, ukhti" jawab sahabatku itu.
"wah..besar juga yer..,"pujiku kagum.
"mari kita pegi sarapan ukhti pasti lapar kan, dari tadi tidak sarapan," katanya.
aku hanya tersenyum tanda menyenangi segala tindakannya. dalam hati aku sangat-sangat menyenangi kehadiran rakan baru aku ini. sedar-sedar aku telah sampai di satu restoran mamak yang nama restorannya buat aku fikir dua kali. "mamak!!" jeritku dalam hati, Ya Allah bestnya, daha lama aku tak layan mamak, sangat rindu dengan makanan mamak, roti canai, naan cheese, tosai paper, Ya Allah semuanya sedap-sedap sangat. sahabatku ini tahu-tahu saja yang aku ini teringin sangat nak makan mamak.


"wah..dah lama ana tak layan mamak, hehehe" kataku girang.
"eh yeke, mari kita makan,"ajak sahabat aku nih.
kami memilih satu tempat yang agak kehadapan sedikit, suasana di restoran mamak di kala pagi itu agak lengang, Alhamdulilah sekurang-kurangnya selesa juga nak makan. sahabat aku ini mengambil tempat duduk disebelahku, lantas pelayan datang mengambil order dari kami bertiga.
"tosai paper ade?"tanyaku.
mamak itu hanya mengganggukkan kepalanya, menyedari tindakannya itu aku terus meng'order' tosai paper kegemaran aku itu.

selang beberapa minit roti telur dan tosai paper pun sampai di meja kami.aku dan sahabatku memandang antara satu sama lain dan ketawa serentak melihat tosai paper aku yang besar semacam. tosai paper aku ni sebesar pinggan malah melebihi pinggan. sangat besar dan rangup tosai paper aku ini. sahabat aku hanya ketawa melihat telatah aku makan makanan yang baginya mungkin agak pelik sedikit. sedang kami makan kami sempat berkongsi cerita-cerita tentang tempat belajar aku, dan juga tempat belajarnya, banyak sangat cerita yang kami kongsi bersama.

"disana ada kawan ana yang ambil food science juga" terangnya.
"wah..food science di uitm shah Alam?"tanyaku
"iya ade kawan ana belajar disitu,"katanya.
"best tak belajar di shah Alam sana?"tanyaku.
"banyak sangat cabarannya ukhti, susah juga kehidupan di sana"terangnya.

begitulah, ukhuwah yang terjalin antara kami berdua, walaupun baru kenal tidak lebih dari 2 minggu tapi kami ibarat sudah kenal selama 2 tahun. banyak gelak tawa dan cerita-cerita yang kami kongsikan bersama. selepas membayar harga makanan, kami memasuki kereta Saga baru dan menuju ke rumah sahabatku ini.

pening kepala ku melihat jalan-jalan raya dirumah nya itu, kebanyakkannya highway, dalam hati aku berdetik 'ni kalau sesat ni susah betul nak pusing balik' dalam kesamaran itu sempat pula aku berfikir sampai macam itu sekali. sesampai di taman perumahan dua tingkat yang bagi aku agak mewah juga..

"biar ana teka rumah ukhti yang mana,"kataku girang sambil melihat satu persatu rumah yang berada disitu.hati ku kuat mengatakan bahawa rumah nombor 6 itu adalah rumahnya.
"nombor 6 ni,"katanya ringkas sambil tersenyum.

aku keluar dari perut kereta dan melangkah masuk ke rumah yang bernombor 6 ini, selepas pintu masuk sebelah kiri aku terlihat ada kolam ikan, sekilas aku terlihat lebih kurang 5 ekor ikan di dalam kolam itu, cantiknya. kami disambut oleh maid sahabatku ini, terpancar rasa kagum bila melangkah masuk ke rumah yang bagi ku ini bagai mahligai impian, hiasannya cukup ekslusif dan simple. aku menyerahkan bungkusanku yang berupa cupcake coklat kepada sahabatku dan dia meletakkan kek itu di dapur. aku membontotinya dia mendaki ke tangga dan membawa aku ke dalam biliknya. aku melihat sekeliling, biliknya agak kecil tapi masih luas.pertama yang aku buat sejurus melangkah ke biliknya aku melihat rak bukunya, terdapat puluhan buku bersusun rapi di rak bukunya itu. banyak sangat bukunya yang tersusun. kagum dengan sahabat aku yang seorang ini yang terlalu minat membaca.

"boleh ana duduk di sini?"tanyaku
"eh siler lah ukhti duduk hehehe"katanya seraya tergelak.
aku melihat dia membuka hand sock dan tudungnya, aku hanya tersenyum dan tiba-tiba rasa mengantuk aku datang, terasa ingin sahaja baring di katilnya yang berwarna merah jambu cadarnya. tapi sedaya upaya ku tahankan, hari ini aku akan spend time bersama kawan baru aku ini, aku tidak akan sia-siakan peluang ini. tiba-tiba adik lelakinya memanggil dia, lantas dia keluar dari bilik mendapatkan adik lelakinya, kelihatan mereka berbincang sesuatu, futsal, kawan-kawan, dah sampai itu je yang aku dengar.

"maaf ye ukhti kita kena hantar adik ana main futsal sekarang nanti kita singgah di Warta ye"katanya.
"eh xde pape lah, kita hantar adik ukhti main futsal dulu lepas itu kita pegi jalan-jalan ye" kataku.


lantas sahabatku itu memakai kembali hand sock dan menyarungkan anak tudung seraya itu dia mendekati aku dan memberi plastik yang berwarna kuning
"pilih la satu, ada 3, satu untuk ana, satu untuk ukhti satu lagi untuk ainaa"katanya.
"ada warna apa? warna pink ade?"tanyaku.
"ada 2 pink dan satu biru,"terangnya.

aku melihat dalam plastik itu ade 3 kotak kecil yang berbungkus kemas. aku terasa segan pada mulanya untuk menerima hadiah darinya. ku amati betul-betul. mana satu kotak yang didalamnya berisi cenderamata yang berwarna pink.

"xpe ana pilih yer, ana pilih ni"katanya seraya tangannya mengambil satu kotak yang berbalut kertas hadiah itu dan dia membukanya.
"ana saja-saja je beli ni,"terangnya dan tersenyum apabila melihat muka aku yang penuh blurr.
aku melihat saja sahabatku itu membuka bungkusan kotak itu, didapati dia mendapat warna biru.
"ana dapat warna biru, yang dalam plastik itu mesti pink kedua-duanya"terang sahabatku lantas tersenyum.
"syukran la ukhti,wat susah-susah aje."kataku. terharu!

kami bertiga masuk ke dalam kereta semula untuk menghantar adiknya berjumpa kawan-kawannya. kereta bergerak laju dan traffik juga agak lancar. tiba-tiba kami tersesat jalan, susah benar untuk mencari tempat futsal ini. aku juga makin blurr melihat sahabatku dan adiknya berkomunikasi, bergaduh-gaduh kecil dalam hati aku tergelak juga melihat telatah sahabat aku ini. sesudah u turn masuk keluar simpang, akhirnya kami menemui tempat yang dicarinya itu, setelah itu adik lelakinya keluar mendapatkan kawan-kawannya dan kereta kami dengan lajunya meninggalkan tempat futsal ini.

"kita pegi Warta ye,"kata sahabat aku ni.
"Warta? apa itu? sejenis makanan ker?"tanya ku.
"eh tak la, warta ni tempat shopping ade jual tudung, lagi besar dari PKNS kat S.Alam tu"terangnya
"wah tudung!!"kataku excited.
"kita pergi ye,"katanya.


setelah memarkir kereta kami berjalan menuju ke pintu masuk. aneh seketika apabila sahabat ku ini tidak menggunakan lif yang disediakan sebaliknya menggunakan tangga.


"eh.. tangga,"kataku tiba-tiba
"kita naik tangga yer exersice!"katanya semangat. aku hanya tergelak melihat telatahnya itu.
sesudah mengharungi anak-anak tangga yang tinggi itu, kami akhirnya sampai ke tempat yang dimaksudkan itu. seketika aku jadi lupa diri, melihat pelbagai jenis kedai-kedai yang banyak menjual buku-buku agama, tudung dan pelbagai macam lagi. kami melawat dari kedai ke kedai dan semua kedai yang berada disitu.
"ini lah maher zain, ana suka lagu dia!"katanya tiba-tiba
"eh?dia mat saleh ek? hensem lah"kata ana seraya tergelak.
"ana nak minat dia pula lah!"kataku lagi
"hehehe ukhti nih.."kata dia.

kami melihat kasut, melihat baju dan akhirnya kami melihat tudung yang terjual disitu, Alhamdulilah kami berjaya menemui tudung yang agak murah juga. kami membeli tudung disitu, yang bezanya adalah warnanya aku memilih warna pink dan dia memilih warna ungu cair.cantik juga. setelah pusing-pusing kami keluar untuk ke destinasi yang lain pula.

"kata nak bawak ana pegi kedai syabab?"tanyaku.
"iya..dia dekat pkns, jom kita pegi"katanya semangat.

sejurus itu kami menaiki kereta dan menghalakan laluan ke PKNS. tiba-tiba kejadian aneh berlaku, semasa kami hendak mencari tempat letak kereta, signal kiri dan kanan tidak berfungsi langsung. hanya tawakal kepada Allah kami sandarkan.
"mungkin lepas ukhti matikan enjin dan start enjin maybe ia akan ok"ntah betuk ntah tidak teori aku ini. tapi aku harap kata-kata itu bisa melegakan perasaan cuak di hati sahabatku ini.
"emm..benar juga cakap ukhti"katanya lagi.dimukanya terpancar riak kerisauan yang teramat.

dia mematikan enjin dan menghidupkan enjinya kembali dan membuat seperti yang aku cadangkan tetapi gagal. ternyata teori aku tadi tu boleh campak jauh-jauh tidak boleh pakai langsung.

"tidak boleh juga la uhkti"katanya. aku lihat mukanya itu macam mahu nangis juga.
"emm.. jap"kataku seraya pantas jariku memainkan punat signal dan tiada cahaya lampu yang keluar dari kereta ini.
"mungkin mentolnya terbakar.."kataku lagi, harap kali ini tekaanku benar.
"eh xpelah kita keluar dulu, nanti kita tengok lagi benda lah ini"kataku seraya keluar dari badan kereta. tidak sampai hati aku lihat mukanya yang blurr itu. aku tersenyum dan lantas cuba menceriakan keadaan.
"jom la!"katanya seraya tersenyum. Alhamdulilah.bisik ku syukur.

kami berjalan masuk ke PKNS
"wah..ada kfc.."kataku
"hehehe,jom kita pegi"katanya seraya menarik tanganku
"ukhti nak jalan-jalan kat sini.."tanya dia.
"emm..boleh juga..satu round.."jawabku.

aku melihat ada baju dan tudung instant ala..tudung ekin yang sekarang semakin popular. ku panggil itu tudung instant kerana cara memakainya sangat senag sekali.hanya sarung sahaja. sesudah itu aku menaiki eskalator dari bawah aku terlihat nama kedai tersebut iaitu Syabab.
"itu syabab!!"kataku riang. seraya meninggalkan sahabatku terpinga-pinga dan aku terus melangkah ke kedai itu tanpa menoleh ke belakang. aku melihat terdapat ratusan buku yang tersusun di kedai buku yang bagiku agak luas ini.
"wah...."hanya itu yang mampu ku katakan. sahabatku itu hanya tersenyum melihat telatah ku dia hanya mengikuti langkah ku.
"ana suka buku nih"kata dia..aku hanya tersenyum. banyak sangat buku, sampai rambang mata aku dibuatnya.


dan aku teringat untuk membeli tafsir al-quran segera aku ke tempat tersebut. ternyata tafsir al-quran itu agak murah sedikit harganya berbanding di Warta tadi. aku ingin membelinya. lantas pendapat sahabatku aku bertanya.
"ukhti..mana cantik..ana suka yang ini,"seraya aku tunjukkan tafsir al-quran yang agak kecil ni padanya.
"nape tidak beli yang ini cantik taw..warna pink,"seraya dia menunjukkan tafsir al-quran yang lebih besar sedikit.
"warna pink ni light la.ana jenis kotor sedikit, karang x pasal-pasal kotor pula tafsir ni"terangku padanya. dia hanya mengangguk faham. aku membeli novel dari penulis thriller yang ku gemari iaitu Cinta Sufi. dan aku lantas ke kaunter untuk membuat pembayaran.


"eh ukhti tidak apa-apa biar ana bayar,"katanya seraya mengambil tafsir al-quran dari tanganku dan terus ke kaunter pembayaran..
"eh..eh...tak payah la..biar ana bayar"kataku.agak terkejut dengan perbuatannya.
"ana memang dah niat dah nak bagi tafsir al-quran ni pada ukhti, sebab itu ana suruh ukhti pilih yang warna pink ini"katanya lembut dan tersenyum.
"eh? la..ukhti..aduh.."sungguh aku tak terduga langsung. sungguh aku tidak tahu nak cakap apa. aku melafazkan kesyukuran ke hadrat Illahi dengan apa yang terjadi. entahlah aku sebak ketika itu.namun ku tahan, ku cuba ukir senyuman, aku tidak tahu kenapa aku harus sebak dan sedih tahap melampau ini tapi hakikatnya aku cukup terharu dengan pemberiaan sahabatku ini.

"jom kita pulang, kita solat then ana nak bawak adik ana pegi makan"katanya tenang.
aku yang masih blurr-blurr ayam ini hanya menurut saja langkahnya. kami ke tempat parkir kereta dan menaiki kereta itu,dalam hati aku agak kecut perut kerana kereta kami ini tiada signal kanan dan kiri. dalam hati aku hanya berdoa semoga perjalanan kami selamat.

"xpe..kita jalan sahaja. insyaAllah kita tidak akan apa-apa"kataku. harap dapat memberi keyakinan pada sahabatku untuk memandu kereta tanpa signal ni kalau ada polis nyaris kami kena saman.mudah-mudahan dijauhkan.

alhamdulilah akhirnya kami sampai ke rumah dengan selamat. Alhamdulilah syukur. kami pulang ke rumah untuk solat zuhur dan selepas itu kami hendak main bowling bersama. semasa hendak solat zuhur kami solat berjemaah, teringat aku pada sahabatku di sungai petani sana. dia pernah menjadi imam untuk solat asar di pusat islam. sekali lagi ana merasa solat berjemaah yang imamnya ialah sahabat ana. benar, sungguh syahdu sekali. di dalam doanya bukan hanya untuk dirinya.bukan untuk dirinya semata-mata. tetapi untuk seluruh umat di dunia ini aku cukup kagum dengan sahabatku ini.

seusai solat aku mempersiapkan diri untuk mengambil adik lelakinya yang sudah selesai bermain futsal. aku membedakkan muka ku yang agak comot ini.
"eh? sama lah..ana pun pakai bedak ni juga"katanya riang seraya tergelak.
"eh? sama...hehehe ukhti pakai yang mana? ana natural"tanyaku
"ana punya sand biege"jawabnya. kami tergelak sendiri.

setelah semuanya sudah siap aku dan sahabatku turun untuk mendapatkan kereta itu. tapi rupanya adik perempuannya sedang membelek kereta itu, dan kebetulan juga ayah kepada sahabat aku pulang ke rumahnya.aku yang tidak ready apa-apa terkejut tidak terkira. malu tiba-tiba menerpa. tidak bersedia sebenarnya untuk menghadapi ayah sahabatku ini. tetapi aku gagahkan hati ini. aku hanya memberi senyuman manis dan tunduk muka sebagai tanda hormat. ceh! macam orang Jepun pula. dengan langkah yang berjaga-jaga sekali lagi aku berdoa supaya perjalanan kami diselamatkan.dalam untuk berseronok mudah-mudahan aku tidak lupa pada Allah.

kami sampai di metropoint kami mencari makan dahulu sebab perut ini dah berkeroncong. masa di tangan sudah menunjukkan jam 4.10ptg. kami memilih untuk memakan nasi di Station Kopitiam. aku hanya memesan nasi goreng lauk sweet and sour ayam. lapar juga aku time tuh Allah saja yang tahu. akan tetapi aku bersyukur masih berpeluang untuk menyuap nasi ini untuk mengalas perut. tidak dapat dibayangkan bagaimana penduduk di Palestine yang cukup susah untuk menjamah nasi. Ya Allah, aku insaf seketika.

ternyata banyak juga cerita-cerita sedih yang menimpa sahabat aku ini. akan tetapi dia sangat tabah mengharungi liku-liku hidup ini. dia cukup tabah. aku pun belum tentu boleh jadi setabahnya. dia selalu berkata padaku "ana selalu menjadikan Allah sandaran ana" dan hingga sekarang kata-katanya masih terngiang-ngiang dalam ingatanku.

kami bermain bowling. main 3 game ya Allah patah jariku. selalunya aku bermain 2 game paling banyak pun.maknanya kali ini aku pecah rekod. setiap balingan aku ada yang spare tapi yang pasti tiada yang strike. lucu sungguh melihat aku dan sahabat aku ini membaling bola bowling itu. nmpk balingannya bersahaja tetapi ke longkang juga akhirnya. sungguh gembira. tiada apa yang boleh ku katakan bahawa ia tersangatlah gembira.gembira yang datangnya dari dalam hati. yang tulus ikhlas. masa berlalu sebegitu pantas sekali. sedar-sedar sudah lewat petang. lepas sahaja habis bermain bowling kami terus bergerak ke kereta dan dia menghantar aku pulang ke stesen Kajang di mana tempat yang aku diambil tadi sewaktu pagi. suasana disitu agak kelam kabut. kami salam dan cium pun tidak berapa proper sangat.

"nanti dah naik keretapi mesej ana yer!"arahnya.
"baiklah"jawabku, perlahan aku tidak tahan sebak sebenarnya. terasa pertemuan ini begitu singkat sangat-sangat singkat. padahal awal pagi aku keluar rumah tidak sedar hari sudah gelap. aku melambai-lambai tangan tanda selamat tinggal. sehinggalah kereta saga itu hilang dari pandangan aku.

aku membawa diri ke kaunter tiket untuk membeli tiket pulang ke stesen Klang. alhamdulilah 5 minit selepas itu keretapi pun sampai. keadaan dalam keretapi agak lengang. aku mengambil tempat yang agak tersorok dari pandangan mata sesiapapun. aku melihat senja berlabuh sebelum malam membuka tirainya. seketika aku terimbas akan pertemuan tadi saat-sat kami di kedai buku Syabab, aku terasa ada air deras jatuh ke pipiku, aku sedih dalam gembira kerana pertemuan atas redha Allah memberi 1001 kenangan manis bagiku.

sesungguhnya dia adalah sahabat yang baik. antara sahabat yang boleh memimpin aku ke syurga. sahabat yang suka dukanya bersama aku. yang sentiasa menenangkan aku dikala aku sedih. sekali lagi bile terkenang semua itu. air mataku jatuh lagi, kali ini sangat deras, aku tidak tahu kenapa aku harus menangis. tetapi yang penting aku bahagia.

harap semoga tercipta pertemuan lagi selepas ini. InsyaAllah. doaku dalam hati.




Wednesday, June 9, 2010

Result...owh Result... Sejauh Mana kita Takutkannya


Bismillahirahmanirahim..

Assalamualaikum....

"Tanggal 10 june 2010 jam 12 tengah hari keputusan peperiksaan semesta akan keluar, sila log in ke uitm student portal untuk melihat keputusan anda terima kasih"

"alamak result keluar lah, Ya Allah...takutnya..dapat berapa yer?"

"ala kau mesti cemerlang punya la.."

"wehy..berdegup-degup jantung, sampai nak terkeluar"

"10 june, tidak sihat.."

"pada 10 june, no call, no mesej, no online"

lihat.. banyak rintihan-rintihan yang berlaku dikala keputusan peperiksaan hendak keluar. di laman sosial seperti facebook juga terdapat banyak luahan hati tentang takutnya keputusan yang bakal keluar esok..

ana juga tidak terkecuali, merasakan hebatnya getaran jantung ana ni. seluruh pelajar uitm seMalaysia pasti tidur tidak lena malam ni kerana memikirkan result exam mereka. terus terang ana juga merasakan sedemikian. risau hati ini.

akan tetapi, kita kadang-kadang terlalu risaukan result kita ni sampai mengabaikan ketakutan kita pada Allah, Nauzubillah.. kita terlalu takutkan result kita, melebihi segalanya.

"kalau aku fail macam mane nih?, nak jawab apa dgn mak dan ayah, mereka pasti kecewa"

"kalau tak dekan sem ni rugi jer.. xle pakai selempang, anugerah naib cancelor (ANC),"

"wehy.. kalau repeate, buang masa lah..banyak lagi yg nak kena cover"

begitulah rintihan-rintihan yang kita selalu dengar dalam kalangan kawan-kawan kita. tapi marilah kita fikirkan sejenak, kita perlu tahu yang kejayaan itu milik mutlak Allah. jadi, hanya Dia lah yang layak memberi kejayaan kepada hamba-hambaNya. kalau tiada usaha, macam mana nak dapat kejayaan? sebab itu lah kita harus aplikasi 3 kombinasi ini iaitu "Usaha, Doa, Tawakal"

apabila kita sudah berusaha sebaik mungkin, kita akan berdoa kepada Allah semoga mendapat kejayaan, dan selepas itu kita akan bertawakal, berserah kepada Allah atas qada dan qadarnya.

jikalau kita gagal di dunia..tidak bermakna kita gagal di akhirat, jikalau kita berjaya di dunia, belum tentu kita akan berjaya di akhirat. Oleh itu, sahabat-sahabatku, redha lah dengan keputusan peperiksaan kita, walaupun sedikit, walaupun gagal, walaupun kena repeate, walaupun dekan, walaupun jatuh pointer kita, bersyukurlah... kerana semua itu ada hikmahnya. dan sesungguhnya Allah tidak akan memberi sesuatu kepada hambaNya dengan sia-sia.

usaha lagi jikalau kita gagal, minta keredhaan pada Allah, belajar umpama berjihad ke jalan Allah, memperjuangkan ilmu Allah, belajar itu ibadah, lakukan sebaik mungkin untuk dapat keredhaan Allah.

takutkan Allah, tidak salah kalau kita risaukan result exam kita ini, tetapi jangan berlebihan, jangan sampai mengatasi ketakutan kepada Allah.

Allah Maha Pemberi Rezeki, Allah Maha Penyayang, Allah Maha Mengetahui...

InsyaAllah jikalau kita sudah usaha sebaiknya, dan berdoa kepada Allah, serta berserah kepadaNya, InsyaAllah.. Allah akan beri yang terbaik untuk kita semua..

kepada sekalian sahabat-sahabatku uitm seMalaysia, ana mengucapkan selamat maju jaya, good luck untuk keputusan exam esok, (hari ni la..tgh hari nanti.. jam 12 tgh hari) semoga kita semua memperoleh keputusan yang cemerlang, dan semoga kita semua cemerlang, bukan sahaja didunia tetapi di akhirat juga... Ameen... Waallahualam....

Thursday, June 3, 2010

Wo ai ni Allah..


Bismillahirahmanirahim.. (dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan lagi Maha Penyayang)

Assalamualaikum wbt (salam sejahtera ke atas kamu)

Hari ini ana ke pasaraya, ana hendak beli barang dapur.. Alhamdulilah rezeki masuk lagi, kelmarin, wat mee kari, kali ini buat nasi lemak untuk 200 orang makan.. Alhamdulilah syukur.. kena tolong ummi ana... di pasaraya, ana melihat karenah manusia-manusia yang bermacam-macam.

tiba-tiba mata ana terlihat pasangan yang berjalan sambil berpegang tangan, berjalan masuk menuju pasaraya, lelaki dan perempuan dalam lingkungan 20-an. terdetik dalam hati ana, "mereka ini sudah bernikah ke?, kalau sudah Alhamdulilah, tapi kalau belum..hurmm," "xpela, ana fikir positif, bahawa mereka itu sudah menikah,"

Didalam hati syaitan menghasut-hasut hati ana supaya membayangkan, kelak apabila ada orang yang disayangi oleh kita. mesti seronok kan.. kita dibelai dengan kata-kata cinta, asyik-asyik bermesej2 dgn mesej yang jiwang yang membuat kita sentiasa diawang-awangan. Astaghfirullahalazim..... ana beristighfar..

memang fitrah manusia yang ingin disayangi, ingin dicintai, ingin dirindui, ingin dikasihi. ana juga salah satu daripadanya. kita nak disayangi oleh keluarga kita, kita nak dirindui oleh sahabat-sahabat kita, kita nak dicintai oleh teman lelaki/perempuan kita. pendek kata kita nak dikasihi oleh seluruhnya..

tetapi..adakah kita pernah terfikir, adakah kita nak disayangi oleh Allah S.W.T? adakah kita perlukan kasih-sayangNya? tepuk dada tanya iman di hati...
itulah kita, terlalu mengagungkan cinta sesama manusia, fanatik, fantastik, bombastik, dgn apa-apa lagi yg sama waktu dgnnya.. sedangkan Allah tidak penah lupa pada setiap hamba-hambaNya, adil kah begitu???

oleh itu, marilah kita sama-sama mencintai Allah. banyak caranya untuk kita menyemai rasa cinta kita pada Allah.

  1. sentiasa mengingatiNya, seperti mana Dia yang tidak pernah lupa pada kita,hambaNya, dengan cara berzikir.
  2. membaca Al-quran
  3. membaca buku-buku agama, motivasi, ilmiah
  4. menjelajah di seluruh pelusuk dunia untuk menghayati kebesaran Allah
  5. berfikir setiap kejadian yang telah Allah jadikan. seperti "proses kejadian manusia" "pembentukan hujan"
Apabila kita mencintai Allah, kita akan mendapat ketenangan yang luar biasa, kalah dengan ketenangan air terjun, kalah dgn ketenangan hutan rimba, ketenangan luas biasa yang ana maksudkan ialah ketenangan yang sukar digambarkan dengan kata-kata. Allah Maha penyayang dan Maha Pengasih.. apabila hambaNya mencintaiNya sekali, maka Allah akan mencintai hambaNya 10 kali.. Subahanallah... hebat sungguh...

wahai sahabat-sahabatku, cintailah Allah.. kerana ianya kekal abadi untuk selamanya.. Wo ai ni Allah.. Saya sayang Allah, I love Allah, nescaya kamu akan mendapat ganjaran pahala dan ketenangan yang luar biasa dari Allah S.W.T.
Waallahualam....